KRI di Kampus Teknokrat, Hanya Perguruan Tinggi Besar yang Sanggup Tanding Devisi KRSBI Humanoid
Tuesday, 22 October 2019
  • Published: Saturday, 06 April 2019 05:52
  • Hits: 566

Peserta Kontes Robot Nasional (KRI) 2019, Regional 1 dan 4 telah tiba di kampus Univetsitas Teknokrat Indonesia, Kamis (4/4/2019). Peserta lima devisi sudah melakukan latihan LO dan Teknikal meeting, di lokasi tanding masing-masing devisi. Kemudian pada, Jumat (5/4), dilakukan uji coba peserta KRI.

Ada lima devisi yang dipertandingkan dalam KRI 2019 yaitu : 1. Kontes Robot ABU Indonesia (KRAI), 2. Kontes Robot Pemadam Api Indonesia (KRPAI), 3. Kontes Robot Seni Tari Indonesia (KRSTI), 4. Kontes Robot Sepak Bola Indonesia (KRSBI) Humanoid, 5. Kontes Robot Sepak Bola Indonesia (KRSBI) Beroda.

Dari lima devisi tersebut, devisi KRSBI Humanoid yang pesertanya paling sedikit. Dari tujuh yang lolos seleksi satu yang mundur yaitu, Universitas Negeri Makassar. Tinggal enam peserta yang akan bertanding pada Sabtu 6 April 2019 yaitu, Universitas Negeri Malang, Universitas Brawijaya Malang, Politeknik Negeri Ujung Pandang, Politeknik Negeri Surabaya, Institut Teknologi Sepuluh November, Institut Teknologi Nasional Malang dan Universitas Teknokrat Indonesia.

Kondisi ini sangat berbeda dengan devisi KRSBI Beroda pesertanya berjumlah 17 perguruan tinggi. Padahal KRSBI beroda berdiri untuk mendampingi KRSBI Humanoid.

Sedikitnya, peserta devisi KRSBI Humanoid, menurut salah satu dewan juri Dr. Ir. Endra Pitowarno, M.Eg, dari PENS, karena standarnya internasional. Meski berdirinya KRSBI Humanoid lebih dulu dari KRSBI Beroda, tapi tidak banyak perguruan tinggi yang bisa mempertahankan KRSBI Humanoid. Sebab, KRSBI Humanoid selalu mengalami perubahan dan menyesuaikan perkembangan robot internasional. KRSBI Humanoid mempunyai standar tinggi minimal 40 Cm dan Maksimal 90 Cm.


Dengan adanya perkembangan tinggi KRSBI Humanoid, maka peserta harus ikut menyesuaikan baik teknologi maupun tinggi robot. “Sebab, kalau tidak menyesuaikan, maka akan kalah saat bertanding. Karena itu, hanya perguruan tinggi tertentu dan besar yang bertahan mengikuti tanding KRSBI Humanoid,” ujar Endra Pito Warno juga dosen Poltek Negeri Surabaya ini.

“Jadi kenapa devisi KRSBI Humanoid ini hanya perguruan tinggi besar yang ikut, karena robotnya makin lama makin besar. Di Indonesia cuma ada tiga yang tangguh yaitu, Tim Pens, Politeknik Batam dan ITS,” ujar Endra.

Kontes Robot Sepak Bola Indonesia (KRSBI) Humanoid mengacu pada divisi RoboCup Soccer Humanoid League Rules yang digunakan dalam RoboCup 2018 di Montreal Canada. Tema KRSBI 2019 adalah “Liga Sepakbola Robot Humanoid menuju tahun 2050”. Aturan kontes diambil dari RoboCup Soccer Humanoid League Laws of the Game. (W9)

Go to Top